Pentingnya Vaksin COVID-19, dan Tips Menemukan Tempat Vaksin Terdekat!

Perawatan

Mengenal Fungsi Terapi Subsisi Bukan Sekedar Atasi Bopeng

Kebanyakan jenis jerawat inflamasi menjadi penyebab utama terjadinya bekas jerawat permanen atau bopeng. Biasanya jenis jerawat seperti jenis jerawat nodular-cystic yang tidak segera diatasi. Hal ini akan semakin memburuk jika kamu memiliki kebiasaan memencet jerawat atau secara genetik kamu termasuk yang mudah memiliki jerawat.

Namun jangan khawatir, karena kabar baiknya bopeng bekas jerawat bisa diatasi sampai wajah terlihat mulus seperti sediakala. Salah satu caranya yatu dengan Subcisi Scar Treatment di klinik kecantikan terbaik yaitu NOVI’S Clinic Dermatology Bekasi.

Subsisi adalah prosedur bedah kecil yang digunakan untuk mengobati bekas jerawat. Terapi ini melibatkakan memasukan jarum kecil ke kulit untuk melepaskan bekas jerawat dari jaringan di bawahya. Hal ini memungkinkan kulit untuk naik dan mengurangi munculnya bekas jerawat. Dalam pembahasan ini, kita akan kita akan melihat lebih dekat apa itu subsisi, apa yang dapat kamu harapkan jika kamu menjalani perawatan ini.

Subsisi adalah teknik bedah tanpa sayatan. Dapat digunakan untuk memperbaiki penampilan.

  • Bekas luka yang tertekan
  • Kerutan
  • Selulit

Meskipun subsisi paling sering digunakan untuk mengobati bekas jerawat, subsisi juga dapat membantu mengurangi bekas luka yang disebabkan oleh kondisi lain seperti luka bekas operasi. Dengan prosedur ini, dokter akan memasukan jarum suntik ke dalam kulit tepat di bawah bekas luka. Jarum digunakan untuk mengendurkan dan mematahkan serat yang menghubungkan bekas lukan dengan jaringan di bawahnya. Proses ini tidak hanya membantu mengangkat bekas luka yang tertekan, tetapi juga memicu pelepasan kolagen di tempat penusukan jarum. Baik pengangkatan bekas luka maupun pelepasan kolagen dapat membantu mengurangi munculnya bekas luka.

Meskipun tidak banyak penelitian yang mengeksplorasi efektivitas subsisi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa terapi ini dapat secara permanen memperbaiki jaringan parut jerawat. Sebuah studi kecil tahun 2005 menyelidiki penggunaan subcision untuk mengobati bekas jerawat bergulir di antara 40 peserta. Para peneliti melaporkan bahwa meskipun bekas luka tidak sepenuhnya sembuh, 90 persen pasien melaporkan perbaikan dalam penampilan bekas luka mereka.

Subsisi umumnya dilakukan di klinik atau kantor dermatologi. Biasanya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan, yang berarti kamu tidak akan dirawat di rumah sakit setelah prosedur selesai. Dokter kulit  akan menjelaskan langkah-langkah yang terlibat sebelum Anda menjalani prosedur. Sebelum memulai prosedur, dokter kulit Anda akan membersihkan area di sekitar bekas luka. Mereka juga akan menerapkan anestesi lokal untuk membekukan dan mematikan rasa kulit, sehingga  tidak akan merasakan sakit selama prosedur. Dokter kulit Anda kemudian akan memasukkan jarum secara horizontal ke kulit, di bawah bekas luka.

Kemudian akan dengan lembut menggerakkan jarum dari sisi ke sisi di bawah bekas luka untuk membantu melepaskan bekas luka dari jaringan di bawahnya. Kamu mungkin melihat suara gertakan lembut saat serat kulit kamu rusak. Proses ini dapat diulang tergantung pada ukuran dan bentuk bekas luka. Setelah prosedur selesai, tekanan manual atau es akan diterapkan ke lokasi luka. Ini membantu mengurangi pendarahan dan peradangan.

Dalam subcision, jarum diletakkan di bawah kulit dan digerakkan ke berbagai arah untuk memisahkan lapisan atas kulit dari jaringan parut di bawahnya. Proses penyembuhan yang dihasilkan menyebabkan kolagen terbentuk dan mendorong bekas luka ke atas. Ini bukanlah perawatan yang efektif untuk bekas luka boxcar seperti perawatan di atas. Namun, ini hanya memiliki efek samping jangka pendek yang kecil, seperti memar dan nyeri selama prosedur.

Selain prosedur subsisi, Terapi laser menggunakan pulsa energi juga kuat untuk menargetkan bekas jerawat. Ini adalah perawatan yang tahan lama dan biasanya efektif. Ada dua jenis laser yang digunakan untuk bekas jerawat  ablatif dan nonablatif. Laser ablatif dianggap sebagai pengobatan terbaik untuk bekas jerawat. Mereka sering dapat memperbaiki bekas luka hanya dalam satu sesi. Laser ablatif merusak lapisan atas kulit, dan dapat menyebabkan kemerahan, nyeri, bengkak, gatal, dan lecet. Mereka juga merangsang produksi kolagen baru dan remodeling bekas luka.

Laser nonablatif juga merangsang produksi kolagen baru, tetapi efek sampingnya lebih sedikit daripada laser ablatif. Namun, mereka cenderung kurang efektif. Nd:YAG adalah jenis laser nonablatif yang sering digunakan pada kulit yang lebih gelap. Ini masuk lebih dalam ke kulit tanpa mempengaruhi lapisan atas. Semua jenis perawatan laser membuat kulit Anda sensitif terhadap sinar matahari.

Related posts
Perawatan

Rahasia Tampil dengan Kulit yang Selalu Muda

Perawatan

Memahami Makna Kulit Sehat dan Ideal untuk Tetap Tampil Cantik

Perawatan

Melawan Tanda-tanda Penuaan Dini dengan Collagen Stimulator Treatment

Perawatan

Mengenal Elektocauter Treatment untuk Mengatasi Beberapa Masalah di Kulit

Sign up for our Newsletter and
stay informed

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Worth reading...
Ini Alasan Mengapa Kamu Harus Filler Dagu